khutbah Jumat 2019 Terbaru Tentang musibah Korban Bencana Alam, Tsunami, Banjir, Gempa Bumi

Kata9.com- khutbah Jumat  Tentang musibah, yang berkaitan erat dengan dosa dan bencana yang ditimbulkan, banyak orang mengira bahwa musibah ini diberikan karena mereka sedang diuji, akan tetapi yang menyebabkan kehncuran dan bencan merupakan dari ulah tangan manusia itu sendiri baik itu dosa maupun perbuatan tercela lainnya.

Khutbah jumat tentang musibah
Image diambil dari hidayatullah,com
Khutbah Jumat Tentang Musibah memang diperlukan oleh umat, dimana pada hari jumat semua umat muslim berkumpul untuk menjalankan ibadah sholat Jumat yang dikategorikan sebagai ibadah sholat sunah muakkad, atau wajib bagi yang mampu melaksanakan. Dengan mengingatkan kebenaran ini musibah dan bencana yang terjadi perlu menjadi intropeksi diri bagi umat muslim sehingga dapat menimalisirkan kejelekkan dan memaksimalkan kebaikan.

Ojo leren dadi wong apik dengan artian jangan berhenti jadi orang yang baik, yaitu dari segi akhlak, ibadah dan mu'amalah. Dan inilah khutbah pertama yang dapat anda jadikan contoh dan acuan sebagai penceramah hari jum'at

Bagi yang memiliki artikel lain terkait dengan contoh khutbah Jumat, bisa anda sampaikan diwebsite ini gratis dengan kontak kami dengan nomer hp dan nama terang dibawah ini:

Nama: Topik Nugroho, M.Pd.
Kontak: 085643177090


Khotbah Pertama 
(oleh Ustadz wawan Ridwan)


إِنَّ الْحَمْدَ لِلَّهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهْ وَنَعُوذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا، مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلاَ مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْهُ فَلاَ هَادِيَ لَهُ. وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ. يَا أَيُّهَا النَّاسُ أُوْصِيْكُمْ وَإِيَّايَ بِتَقْوَى اللهِ فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ. قَالَ تَعَالَى: يَا أَيُّهاَ الَّذِيْنَ ءَامَنُوا اتَّقُوا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنتُمْ مُّسْلِمُوْنَ. قَالَ تَعَالَى: يَا أَيُّهَا النَّاسُ اتَّقُوْا رَبَّكُمُ الَّذِيْ خَلَقَكُمْ مِّنْ نَفْسٍ وَاحِدَةٍ وَخَلَقَ مِنْهَا زَوْجَهَا وَبَثَّ مِنْهُمَا رِجَالاً كَثِيْرًا وَنِسَآءً وَاتَّقُوا اللهَ الَّذِيْ تَسَآءَلُوْنَ بِهِ وَاْلأَرْحَامَ إِنَّ اللهَ كَانَ عَلَيْكُمْ رَقِيْبًا. يَا أَيُّهَا الَّذِيْنَ ءَامَنُوا اتَّقُوا اللهَ وَقُوْلُوْا قَوْلاً سَدِيْدًا. يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوْبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ اللهَ وَرَسُوْلَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيْمًا.
أَمَّا بَعْدُ؛ فَإِنَّ أَصْدَقَ الْحَدِيثِ كِتَابُ اللهَ، وَخَيْرَ الْهَدْيِ هَدْيُ مُحَمَّدٍ صَلَّى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَشَّرَ الأُمُورِ مُحْدَثَاتُهَا وَكُلَّ مُحْدَثَةٍ بِدْعَةٌ وَكُلَّ بِدْعَةٍ ضَلاَلَةٌ وَكُلَّ ضَلاَلَةٍ فِى النَّارِ. اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الْقِيَامَةِ.


Ma’assyirol muslimin, rahimakumullah
Pertama-tama marilah kita panjatkan puji syukur ke hadirat Allah Subhannahu wa Ta'ala yang telah menjadikan kita sebagai hamba-hambaNya yang beriman, yang telah menunjuki kita shiratal mustaqim, jalan yang lurus, yaitu jalan yang telah ditempuh orang-orang yang telah diberi ni’mat oleh Allah, dari kalangan para nabi, shiddiqin, syuhada’ dan shalihin.

Saya bersaksi bahwa tidak ada ilah yang berhak untuk diibadahi kecuali Allah, dan bahwa Muhammad adalah hamba dan RasulNya, semoga shalawat dan salam selalu terlimpah kepada Nabi Muhammad, keluarganya, para sahabatnya dan orang-orang yang mengikuti petunjuk beliau dengan baik hingga hari kiamat.

Selanjutnya dari atas mimbar ini, perkenankanlah saya menyampaikan wasiat kepada saudara-saudara sekalian dan kepada diri saya sendiri, marilah kita tingkatkan ketaqwaan kita kepada Allah Subhannahu wa Ta'ala selama sisa umur yang Allah karuniakan kepada kita, dengan berusaha semaksimal mungkin menjauhi larangan-laranganNya dan melaksanakan perintah-perintahNya dalam seluruh aktivitas dan sisi kehidupan. Sungguh kita semua kelak akan menghadap Allah sendiri-sendiri untuk mempertang-gungjawabkan seluruh aktivitas yang kita lakukan. Pada hari itu, hari yang tidak diragukan lagi kedatangannya, yaitu hari kiamat, tidak akan bermanfaat harta benda yang dikumpul-kumpulkan dan anak yang dibangga-banggakan kecuali bagi orang yang menghadap Allah dengan hati yang salim, hati yang betul-betul bersih dari syirik sebagaimana firmanNya dalam Surat Asy-Syu’aro ayat 88-89:

يَوْمَ لَا يَنْفَعُ مَالٌ وَلَا بَنُونَ(88)إِلَّا مَنْ أَتَى اللَّهَ بِقَلْبٍ سَلِيمٍ

(Yaitu) di hari harta dan anak laki-laki tidak berguna, kecuali bagi orang-orang yang menghadap Allah dengan hati yang bersih. (Asy-Syu’ara’: 88-89)

Ma’asyiral Muslimin rahimakumullah
Dalam kesempatan khutbah Jum’at kali ini saya akan membahas tentang hubungan antara dosa dan bencana yang menimpa umat manusia sebagaimana yang diterangkan di dalam Al-Qur’an. Allah Subhannahu wa Ta'ala berfirman dalam

Allah berfirman dalam Surat An-Nahl ayat 112:

وَضَرَبَ اللَّهُ مَثَلًا قَرْيَةً كَانَتْ ءَامِنَةً مُطْمَئِنَّةً يَأْتِيهَا رِزْقُهَا رَغَدًا مِنْ كُلِّ مَكَانٍ فَكَفَرَتْ بِأَنْعُمِ اللَّهِ فَأَذَاقَهَا اللَّهُ لِبَاسَ الْجُوعِ وَالْخَوْفِ بِمَا كَانُوا يَصْنَعُونَ

Artinya: “Dan Allah telah membuat suatu perumpamaan (dengan) sebuah negeri yang dahulunya aman lagi tenteram, rizkinya datang kepadanya melimpah ruah dari segenap tempat, tetapi (penduduk)nya mengingkari nikmat-nikmat Allah, karena itu Allah merasakan kepada mereka pakaian kelaparan dan ketakutan, disebabkan apa yang selalu mereka perbuat”

Ikhwan fillah rahimakumullah.

Perhatikanlah, bagaimana Allah menimpakan kepada suatu kaum gempa bumi, tsunami, tanah longsor dan sebagainya ktika mereke menentang rasul yang Allah utus kepada mereka, yang berarti mereka telah menentang Allah dan menentang murka-Nya.

Allah ta'ala berfirman dalam Al-Qur'an Suroh al-a'raf 90-92 yang artinya:
Pemuka-pemuka Kaum Syu'aib yang kafir berkata (kepada sesamanya), "Sesungguhnya jika kalian mengikuti Syu’aib, tentu kalian jika berbuat demikian (menjadi) orang-orang yang merugi.” Kemudian mereka ditimpa gempa, maka jadilah mereka mayat-mayat yang bergelimpangan di dalam rumah-rumah mereka, (yaitu) orang-orang yang mendustakan Syu’aib seolah-olah mereka belum pernah berdiam di kota itu; orang-orang yang mendustakan Syu’aib, mereka itulah orang-orang yang merugi.
Bencana dalam bentuk  gempa bumi, tsunami, tanah longsor dan sebagainya bukan semata-mata fenomena. Memang benar, Allah menjadikan berbagai peristiwa terebut dengan adanya  sebab dan akibat di alam yang bisa dipelajari oleh ains dan ilim pengetahuan. Namun, ketahuiah bahwa bencan tersebut tidaklah terjadi melainkan dengan kehendak dan hikmah Allah. Ketika dia murka dan berkehendaj untuk menghukum manusia, maka Dia Maha Mampu untuk memerintahkan bumi untuk berguncang, air laut bergerak cepat dan seterusnya. Karena semuanya adalah makhluk-makhluk Allah yang berada dalam kekuasaanNya. Allah Maha Kuasa untuk memerintahkan sekehendak-Nya.

Maka apabila sebuah bangsa terus menerus berbuat maksiat dan kemungkaran, bahkan melakukan dosa besar yang paling besar yaitu praktik kesyrikan: seperti berdo'a kepada selain Allah, berharap dan meminta keselamatan kepada selain-Nya atau berharap rizki kepada selainNya, maka perbuatan itu semua akan mendatangkan murka dan adzabnya.

Penjelasan Alqur'an bahwa Musibah dan Bencana disebabkan Dosa Manusia seperti yang telah disebutkan oleh umat-umat terdahulu yang telah melanggar dan menentang para RasulNya

Allah berfirman dalam suroh Al-Ankabut pada ayat 40 yang artinya sebagai berikut:
Maka masing-masing (mereka itu) Kami siksa disebabkan dosanya, maka di antara mereka ada yang Kami timpakan kepadanya hujan batu kerikil dan di antara mereka ada yang ditimpa suara keras yang mengguntur, dan di antara mereka ada yang Kami benamkan ke dalam bumi, dan di antara mereka ada yang Kami tenggelamkan, dan Allah sekali-kali tidak hendak menganiaya mereka, akan tetapi merekalah yang menganiaya diri mereka sendiri.
Perhatikan pada ayat tersebut dengan tegas, Alla memberitakan bahwa dia membinasakan masing-masing kaum tersebut dalam bentuk musibah dan bencana disebabkan oleh dosa-dosa mereka. Dan ulama besar pakar tafsir al-Qur'an dari kalangan madzab Syafi'i yang hidup pada 224-310 H, Al-imam Muhammad bi jarir menjelaskan ayat diatas Allah membinasakan mereka tidak lain disebabkan dosa-dosa mereka sendiri, kekufuran dan pengingkaran mereka terhadap nikmat-nikmat Allah SWT. Padahal berbagai kebaikan dari Allah sangat banyak disisi mereka. "... akan tetapi mereka lah yang menganiaya diri mereka sendiri." Yaitu karena sikap buruk mereka terhadap nikmat-nikmat Allah SWT, beribadah kepada selain Allah SWT dan mereka bermaksiat kepada Allah yang telah memberikannya nikmat sehingga dapat menjalani aktivitas sehari-hari.

Kenapa Berharap Rizki dan keselamatan kepada selain Allah?

Diantara akidah islam yang harus diyakini oleh setiap muslim, bahwa berdo'a, memohon berkah, memohon keselamatan itu harus kepada Allah SWT semata, tidak boleh kepada selainNya. Ini sebagai konsekuensi kalimat Tauhid Laa ilaaha illallah ( tidak ada yang berhak disembah kecuali Allah).

Islam juga menegaskan, bahwa praktek keagamaan bangsa arab Quraisy pada waktu itu adalah praktek kesyrikan yang bertentangan dengan ajaran tauhid yang dibawah oleh islam. Ketika melakukan penyembahan kepada selain Allah, kaum Quraisy itu meyakinkan bahwa perbuatan itu secara vertikal demi mendekatkan diri kepada Allah semata.

Allah SWT berfirman dalam mencela kaum musyrikin tersebut dalam suroh Azzumar ayat 3 yang artinya sebagai berikut ini:

أَلَا لِلَّهِ ٱلدِّينُ ٱلْخَالِصُ ۚ وَٱلَّذِينَ ٱتَّخَذُوا۟ مِن دُونِهِۦٓ أَوْلِيَآءَ مَا نَعْبُدُهُمْ إِلَّا لِيُقَرِّبُونَآ إِلَى ٱللَّهِ زُلْفَىٰٓ إِنَّ ٱللَّهَ يَحْكُمُ بَيْنَهُمْ فِى مَا هُمْ فِيهِ يَخْتَلِفُونَ ۗ إِنَّ ٱللَّهَ لَا يَهْدِى مَنْ هُوَ كَٰذِبٌ كَفَّارٌ


Ingatlah, hanya kepunyaan Allah-lah agama yang bersih (dari syirik). Dan orang-orang yang mengambil pelindung selain Allah (berkata): "Kami tidak menyembah mereka melainkan supaya mereka mendekatkan kami kepada Allah dengan sedekat-dekatnya". Sesungguhnya Allah akan memutuskan di antara mereka tentang apa yang mereka berselisih padanya. Sesungguhnya Allah tidak menunjuki orang-orang yang pendusta dan sangat ingkar.

Ambillah pelajaran wahai bangsaku!!


Dalam beberapa waktu terakhir ini, negeri kita, Indonesia telah dirundung bencana dan musibah besar. Wahai bangsa Indonesia, hendaknya kita mengintropeksi diri, bisa jadi berbagai musibah dan bencan itu meruakan peringatan Allah SWT kepada bangsa ini. maka wahai suadaraku hentikanlah berbagai dosa dan kemungkaran, mari kita segera kembali dan bertaubat kepda Allah, hentikan korupsi, mengumbar aurat, hentikan perzinahan dan LGBT.  Hentikalah berbagai kegatan yang dianggap tradisi namun ternyata banyak kemungkaran besar.

Hentikan pula ucapan -ucapan yang menistakan agama dan menentang murkanya Allah SWT, Terutama kaum islam liberal yang sering menista agama, menista Al-Qur'an, menista Rasullullah bahkan menista Allah termasuk ucapan mereka bahwa bencana alam hanya semata-mata fenomena alam, tidak ada kaitannya dengan dosa manusia.

Bencana terjadi bukan karena kemarahan penunggu gunung atau kemaraha ratu penguasa lautan  dan semisanya. Bencana bukan semata-mata fenomena alam atau terjadi karena pergerakan alam semata. Namun, bencana terjadi karena kehendak Allah yang ditimpakan oleh Allah karena adanya sebab-sebab diantaranya sebab perbuatan dan dosa-dosa manusia. 

Surat Ar-Ruum ayat 41 yang berbunyi:

ظَهَرَ الْفَسَادُ فِي الْبَرِّ وَالْبَحْرِ بِمَا كَسَبَتْ أَيْدِي النَّاسِ لِيُذِيقَهُمْ بَعْضَ الَّذِي عَمِلُوا لَعَلَّهُمْ يَرْجِعُونَ

Artinya: “Telah nampak kerusakan di darat dan di laut disebabkan perbuatan tangan manusia, supaya Allah merasakan kepada mereka sebagian dari (akibat) perbuatan mereka, agar mereka kembali (ke jalan yang benar)”
Allah berfirman juga dalam suroh Fathir ayat 45 sebagaimana berikut:


وَلَوْ يُؤَاخِذُ ٱللَّهُ ٱلنَّاسَ بِمَا كَسَبُوا۟ مَا تَرَكَ عَلَىٰ ظَهْرِهَا مِن دَآبَّةٍ


Dan kalau sekiranya Allah menghukum manusia disebabkan karena perbuatan-perbuatan dosa mereka , niscaya Dia tidak akan meninggalkan di atas permukaan bumi suatu mahluk yang melatapun.





بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ، وَنَفَعَنِيْ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ اْلآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ. أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ.

Khutbah Kedua

إِنَّ الْحَمْدَ لِلَّهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهْ وَنَعُوذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا، مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلاَ مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلاَ هَادِيَ لَهُ. أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ صَلَّى اللهُ عَلَى نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَسَلَّمَ تَسْلِيْمًا كَثِيْرًا. قَالَ تَعَالَى: يَا أَيُّهاَ الَّذِيْنَ ءَامَنُوا اتَّقُوا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنتُمْ مُّسْلِمُوْنَ. قَالَ تَعَالَى: {وَمَن يَتَّقِ اللهَ يَجْعَل لَّهُ مَخْرَجًا} وَقَالَ: {وَمَن يَتَّقِ اللهَ يُكَفِّرْ عَنْهُ سَيِّئَاتِهِ وَيُعْظِمْ لَهُ أَجْرًا}. ثُمَّ اعْلَمُوْا فَإِنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِالصَّلاَةِ وَالسَّلاَمِ عَلَى رَسُوْلِهِ فَقَالَ: {إِنَّ اللهَ وَمَلاَئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلَى النَّبِيِّ، يَا أَيُّهاَ الَّذِيْنَ ءَامَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا}.
اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ، وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ اْلأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَاْلأَمْوَاتِ، إِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ. اَللَّهُمَّ أَرِنَا الْحَقَّ حَقًّا وَارْزُقْنَا اتِّبَاعَهُ، وَأَرِنَا الْبَاطِلَ باَطِلاً وَارْزُقْنَا اجْتِنَابَهُ. رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَامًا. سُبْحَانَ رَبِّكَ رَبِّ الْعِزَّةِ عَمَّا يَصِفُوْنَ، وَسَلاَمٌ عَلَى الْمُرْسَلِيْنَ وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ. وَصَلَّى اللهُ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ. وَأَقِمِ الصَّلاَةَ.


Refrensi :
Alquranul karim dan terjamah
www.alsofwah.id

Subscribe to receive free email updates: